Dua Tahun


posted by ~ n.u.u.r ~

1 comment

Bismillahirrahmanirrahim
Saya disini, itu bermakna, ingin bersuara, namun enggan didengari.
Aneh, bukan. Bagaimana kita mahukan sebahagian, namun menjauhi dari sebahagian yang lain? 
itu-lah saya.
Dari kali terakhir saya berada disini, terlalu banyak pertumbuhan, perkara, alihan peristiwa dan gilir atur manusia yang saya rasai dan temui. Baik sedih baik gembira. Pelbagai makna yang merendahkan jiwa dan ada kalanya membawa saya merenung dalam dan berfikir; rupanya beginilah diri-mu, Nuur Ijjlal.
Dalam dua tahun ini, yang baik-nya - Allah buka-kan hati dan bertemu jodoh -  telah berumah tangga, bersama seorang pemuda yang kurus tinggi badannya, bermata bulat, berwajah cerah, juga baik budinya. saya kini merupakan seorang isteri. Siapa sangka, bukan? :) Alhamdulillah, segala Puji Bagi Allah. Ianya perjalanan yang banyak memberi refleksi pada diri.  Kehendaknya pasti akan berlaku. dan dalam menjalani kehendakNya itu, kita pasti akan diuji nilai diri - samada kita adalah golongan hambaNya yang bersyukur, atau sebaliknya. Allah Maha Baik. Anugerah keluarga mertua yang MasyaAllah sungguh membantu, pemurah dan menggembirakan. Allah subhanahuwata'ala memperkenalkan sedikit demi sedikit  diriNya kepada saya. PemurahNya, KayaNya, PengampunanNya, LembutNya, BaikNya, MendengarNya Dia. Saya belajar untuk mencintaiNya melalui sifat sifat yang Dia hadir secara halus kepada saya.
Hati saya sedikit terusik apabila menerima pesanan daripada Ilysa Fatin. Beliau dan ummi menangis gembira mengetahui berita bahawa saya telah bertemu pasangan hidup setelah bertahun tahun berlalu. Risau katanya jika saya tidak mampu untuk kehadapan dalam mencari pasangan. Namun itulah, tahun tahun yang berlalu ini banyak mengajar saya - Jika Allah ingin memberi, Dia akan memberi. Jika Allah ingin membuka hati, begitu sahaja Dia akan bukakan hati, dan Allah telah mencampakkan rasa Hubb, sayang dan sangat bersyukur,  dalam hati dan diri ni, tatkala dipertemukan dengan insan yang sebaik, sesabar dan selembut suami. Alhamdulillah,

Bersama suami, Muaz Zakaria di hari pernikahan

Dalam Dua tahun ini juga - ada sedihnya - ya masih sedikit, jika dibanding dengan mereka yang lainnya. Kawalan emosi dan kesihatan minda yang kurang memuaskan, percaya diri yang merudum. juga tindakan tindakan 'dungu' yang saya ambil - yang mengakibatkan kesan besar pada perjalanan pembelajaran saya. (ya, saya masih, belajar. hehe) dan saya perlu membayar harga pada segala tindakan yang telah dilakukan. Ada masa saya keliru , adakah semua ini melambangkan sikap sebenar diri saya yang menyedihkan, atau adakah semua ini hanya kerana saya belum sepenuhnya sembuh pada keadaan diri saya yang lalu? Apapun persoalan, kerosakan telah dilakukan. Yang hanya mampu saya berharap adalah dengan ehsan di sekeliling- dan peluang - untuk memperbaiki dan bergerak ke hadapan. dan Maha Suci Allah, tiada lain selain ehsan dan pertolongan yang saya terima sepanjang perjalanan saya ini.


Usia semakin meningkat. Makin menua, makin singkat.
Ada hari terasa ingat dan hampir dengan Tuhan, 
ada hari terasa jauh dan hina dan mengundang laknat :(
Perang lawan batin yang tiada kesudahan.
Namun... kuatkan hati. Asal tetap ingin berlawan - insyaAllah mudahan tidak dikira sebagai yang kecundang.
Tiap hari pasti tercalit salah - di minda, di perlakuan, dalam diri di hati.
Namun tiada arah lain yang boleh diri dihala ttujukan, melainkan kembali dan menangis di depan ArRahman.
Pelusuk alam ini, adalah dalam genggaman Empunya Kerajaan - maka kemana ingin diri ini sembunyikan, melain dari memohon keampunan.
Ya Allah, aku adalah hamba penuh hina dan dosa.
Namun aku ingin selalu ingin kembali;
dan belajar untuk mencinta..
 
kerana dia; adalah hamba

1 comment