Dua Tahun


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismillahirrahmanirrahim
Saya disini, itu bermakna, ingin bersuara, namun enggan didengari.
Aneh, bukan. Bagaimana kita mahukan sebahagian, namun menjauhi dari sebahagian yang lain? 
itu-lah saya.
Dari kali terakhir saya berada disini, terlalu banyak pertumbuhan, perkara, alihan peristiwa dan gilir atur manusia yang saya rasai dan temui. Baik sedih baik gembira. Pelbagai makna yang merendahkan jiwa dan ada kalanya membawa saya merenung dalam dan berfikir; rupanya beginilah diri-mu, Nuur Ijjlal.
Dalam dua tahun ini, yang baik-nya - Allah buka-kan hati dan bertemu jodoh -  telah berumah tangga, bersama seorang pemuda yang kurus tinggi badannya, bermata bulat, berwajah cerah, juga baik budinya. saya kini merupakan seorang isteri. Siapa sangka, bukan? :) Alhamdulillah, segala Puji Bagi Allah. Ianya perjalanan yang banyak memberi refleksi pada diri.  Kehendaknya pasti akan berlaku. dan dalam menjalani kehendakNya itu, kita pasti akan diuji nilai diri - samada kita adalah golongan hambaNya yang bersyukur, atau sebaliknya. Allah Maha Baik. Anugerah keluarga mertua yang MasyaAllah sungguh membantu, pemurah dan menggembirakan. Allah subhanahuwata'ala memperkenalkan sedikit demi sedikit  diriNya kepada saya. PemurahNya, KayaNya, PengampunanNya, LembutNya, BaikNya, MendengarNya Dia. Saya belajar untuk mencintaiNya melalui sifat sifat yang Dia hadir secara halus kepada saya.
Hati saya sedikit terusik apabila menerima pesanan daripada Ilysa Fatin. Beliau dan ummi menangis gembira mengetahui berita bahawa saya telah bertemu pasangan hidup setelah bertahun tahun berlalu. Risau katanya jika saya tidak mampu untuk kehadapan dalam mencari pasangan. Namun itulah, tahun tahun yang berlalu ini banyak mengajar saya - Jika Allah ingin memberi, Dia akan memberi. Jika Allah ingin membuka hati, begitu sahaja Dia akan bukakan hati, dan Allah telah mencampakkan rasa Hubb, sayang dan sangat bersyukur,  dalam hati dan diri ni, tatkala dipertemukan dengan insan yang sebaik, sesabar dan selembut suami. Alhamdulillah,

Bersama suami, Muaz Zakaria di hari pernikahan

Dalam Dua tahun ini juga - ada sedihnya - ya masih sedikit, jika dibanding dengan mereka yang lainnya. Kawalan emosi dan kesihatan minda yang kurang memuaskan, percaya diri yang merudum. juga tindakan tindakan 'dungu' yang saya ambil - yang mengakibatkan kesan besar pada perjalanan pembelajaran saya. (ya, saya masih, belajar. hehe) dan saya perlu membayar harga pada segala tindakan yang telah dilakukan. Ada masa saya keliru , adakah semua ini melambangkan sikap sebenar diri saya yang menyedihkan, atau adakah semua ini hanya kerana saya belum sepenuhnya sembuh pada keadaan diri saya yang lalu? Apapun persoalan, kerosakan telah dilakukan. Yang hanya mampu saya berharap adalah dengan ehsan di sekeliling- dan peluang - untuk memperbaiki dan bergerak ke hadapan. dan Maha Suci Allah, tiada lain selain ehsan dan pertolongan yang saya terima sepanjang perjalanan saya ini.


Usia semakin meningkat. Makin menua, makin singkat.
Ada hari terasa ingat dan hampir dengan Tuhan, 
ada hari terasa jauh dan hina dan mengundang laknat :(
Perang lawan batin yang tiada kesudahan.
Namun... kuatkan hati. Asal tetap ingin berlawan - insyaAllah mudahan tidak dikira sebagai yang kecundang.
Tiap hari pasti tercalit salah - di minda, di perlakuan, dalam diri di hati.
Namun tiada arah lain yang boleh diri dihala ttujukan, melainkan kembali dan menangis di depan ArRahman.
Pelusuk alam ini, adalah dalam genggaman Empunya Kerajaan - maka kemana ingin diri ini sembunyikan, melain dari memohon keampunan.
Ya Allah, aku adalah hamba penuh hina dan dosa.
Namun aku ingin selalu ingin kembali;
dan belajar untuk mencinta..
 
kerana dia; adalah hamba

Insan Hina


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismillahirrahmanirrahim.

Kembali kesini setelah merasakan terlalu banyak perhatian di laman muka buku. :) the me that had never changed; kurang senang dengan perhatian mata manusia hatta melalui penulisan sekalipun lantaran merasa sesak dengan jangkaan manusia terhadap diri dan kedudukan niat di dalam hati. 

Kita ini insan - fitrahnya menyenangi kebaikan, menginginkan kesyumulan, namun kerana kita ini insan jugalah, tiada terlepasnya kita dari melakukan kesilapan. Berulang, kali, tiada kesudahan. Pimpinan hati menyatakan sudah lah usah di ulang, namun kelalaian memilih untuk mengendahkan. Sedih, bukan?

Manusia hanya mampu menilai dari luaran, dari apa yang kita pilih untuk zahirkan. Namun kita, Kita mengetahui apa yang kita lakukan. Kita mengetahui rahsia yang disembunyikan, buruk baiknya kita, pahala dosanya kita. Tidak bijak untuk melolongkan kesilapan yang telah Dia sembunyikan. Itu namanya bangga dengan perlakuan. 

Dalam keadaan begini - sedih mencengkam hati - merasa tiada nilai dalam diri. Masakan tidak ? diberi nikmah namun dimungkiri, diberi ilmu namun tiada diambil peduli, diberi hikmah namun dicampak ke tepi! 

Ya, dalam keadaan sebgini - tika merasakan layakkah diri ini diampuni- cuba  diingatkan dan di kuatkan dalam hati -  pesan yang sering diulang ulangi, : sedangkan syaitan tidak pernah lelah berusaha untuk memasukkan kita ke neraka durjana, mengapa kita mudah berputus asa untuk menagih kasih sayangNya? Merasa tiada layak diampunkan hingga menyebabkan kau makin jauh darinya - ketahuilah bala yang sebenar benarnya.

Tiada lain selain puji syukur padaNya yang begitu kasihankan hambaNya, menutup segala aib dari pandangan manusia. Bukan mempersenda akan betapa pengampunNya Dia, namun memujuk diri agar bersangka baik denganNya - bukankah sentiasa ada, rindu Allah pada hamba hambaNya.?



Tidak ilah yang layak disembah melainkan Engkau, Maha Suci Engkau. 
Sungguh aku termasuk  orang-orang yang zalim 

Introspeksi seorang hamba hina,
 
kerana dia; adalah hamba

serong


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments


Bismillahirrahmanirrahim

Saya tidak dapat mengingati kali terakhir saya menegur secara terus, dan secara tegas.
Cara ini bukanlah cara pilihan saya namun apabila sesuatu itu perlu dilakukan, ia tetap perlu dilakukan.
Kita pasti akan 'di-benci' dan di pandang serong. 
Namun bukanlah perhatian manusia yang menjadi kegilaan, melainkan redha-Nya. 

Semoga Allah ikhlaskan hati, 
dan tidak menjadikan kita golongan yang tertipu dengan diri sendiri, 
Amien.


 
kerana dia; adalah hamba

As-Sami'


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismillahirrahmanirrahim..

Being transparent is difficult. Not everybody have the capacity to understand the situation as a whole. 


Sia- sia untuk “menagih simpati” manusia. Satu masa manusia akan letih mendengar hingga akhirnya membibitkan rasa rimas tiap kali kita datang untuk mengadu duka dan memohon bantuan. 

Namun Allah, Tuhan ku dan Tuhan engkau, Dia berbeza dan tiada apapun yang sama dengan-Nya. Dia memahami keadaan aku sebelum sempat aku bercerita. Dia mengetahui kesudahanku sebelum sempat aku melaluinya. Dan Dia, tidak pernah akan letih mahupun memerlukan rehat untuk mendengar aduan dari hamba-Nya. 



Manusia berburuk sangka? 
Ya, itu tiada lain melainkan satu kerugian buat mereka dan dirinya. satu bebanan yang lahir dari hati yang tidak mampu bersangka baik dan berterusan su’u dzhon dengan saudaranya. 
dan sungguh, rugilah mereka kerana memiliki hati yang sedemikian rupa...


 
 
kerana dia; adalah hamba

Singgah sebentar


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

"Ijj'lal nak siram bunga lah" saya memaklumkan bonda.
"Mama dah siram semuanya dah.." respond bonda.
"Ada lagi yang belum siram.."
"Eh, yang mana?" bonda mula terpinga-pinga.
"yang ni laa." saya menghalakan jari kepada diri saya sendiri. 
"....Ijjlal kan..... bunga?" saya menutup

bonda mencemik dan saya ketawa terkekeh kekeh.
xD

Kadangkala dalam menjalani hari-hari yang sukar dan payah, bergurau senda adalah antara cara yang paling mudah untuk mengembalikan senyuman. :) 


....... Saya rindukan Bicara Qalbu.
dan dan, Saya rindukan sahabat saya,
dan terutamanya; saya rindukan masa lalu saya.
Moga Allah gantikan dengan yang lebih baik.

 
kerana dia; adalah hamba

Pasti


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismillahirrahmanirrahim

Saya sekarang sedang duduk menghadap "kitab-kitab" yang merangkumi kesemua sistem tubuh badan. Perjalanan tiga tahun setengah yang lalu dalam bidang ini akan banyak ditentukan hala tujunya dalam masa kurang lebih dua minggu sahaja lagi. AllahuAkbar, hati mana yang tidak bimbang?

16 hari lagi. Ya 16 hari lagi dan saya tahu, saya yakin, pada satu hari pada 16 hari yang akan datang itu, mata ini pasti akan gugurkan mutiaranya, baik apa pun jawapan yang akan saya terima.

Namun disebalik itu, hati telah berjanji, tiap titisan air mata itu akan diiringi dengan satu bisikan padu; get ready to MOVE ON!

Jika hijau, bersedia untuk bergerak ke fasa seterusnya!
Jika merah, bersedia juga untuk ke alam baru!

Ingat, setelah selesai sesuatu pekerjaan, bersungguh sungguhlah untuk pekerjaan yang lain - Al-Insyirah.


Berimanlah dengan firmanNya, ya? :)



... Ingin jadi yang beriman,

Sinar Penghormatan

-via ipod

Do you?


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismillahirrahmanirrahim..

Pensyarah memandang saya dengan mata yang sukar saya nak tafsirkan membawa maksud apa. Sayu, namun tajam. Memujuk, namun seolah ingin menyelidik. Beliau memegang lengan saya dan bertanya;

" Do you like medicine?"

Apparently, saya tidak dapat memberi jawapan lancar serta merta.
and at that moment, deep down, saya tahu maksudnya apa...

Saya tiidak membenci Perubatan, malah saya menyukainya.
Saya seronok mengetahui tentang badan manusia,
dan saya sangat suka merasakan diri dapat membantu seandainya ada yang datang bertanya tentang masalah kesihatan.
Saya suka merasa diri ini mampu memberi manfaat kepada orang lain.

Boleh saya katakan: Perubatan best!!

Tapi ada masa dalam hidup saya..
Saya mempersoalakan keupayaan saya untuk membawa amanah ini.
Pelajaran saya tunggang langgang, sejak tahun pertama saya di dalam bidang ini. 
dan semangat belajar saya naik turun.
Saya cemburu dengan rakan yang seolah-olah boleh tenggelam dalam pembelajaran perubatan
yang sangat passionate untuk mengetahui tentang satu perkara, walaupun tidak pernah diminta oleh siapa-siapa.
Yang sanggup berjaga malam, tidak tidur, hanya untuk memahami dan mendalami apa yang diajari.
Yang setiap hari boleh pergi berlatih kemahiran klinikal, dan bersoal jawab..


Kenapa berbeza?
Berfikir... kenapa saya tidak boleh bergerak seperti mereka? Kenapa mereka boleh?

dari situ saya dapat kesan perbezaan antara saya dan mereka.

Saya, menyukai Perubatan.. 
tetapi mereka,.... menyintai perubatan.

Ya.
Kerana hanya dengan cinta, seseorang itu sanggup melakukan pengorbanan.
Suka sahaja belum cukup untuk mengerakkan badan mengejar apa yang disukai.
Namun jika cinta, meski mendapat tentangan, meski memudaratkan diri, pasti akan ditempuhi.
.
.


I have no idea how my future might be.
Frankly speaking, I am scared.
Namun, apapun, saya akan teruskan perjalanan dalam bidang ini sehabis yang baik.

I have never regret a single second the journey and experience that I had during the past 3 years as a medical student. the people I met, the knowladge I gain, the experience and lesson of life that I learnt, is very valuable to me in shaping the way I think, the way I react to things, the way I handle my emotions.
Selalu pesan dalam diri, Bahagian kita di dunia telah ditulis sejak Azali.
Tanggungjwab saya sekarang adalah untuk berusaha. Kerana itu yang akan dilihat dan ditanyakan di Akhirat kelak. Hasil bukan nilaian Allah.

Berbalik kepada soalan yang diajukan pensyarah saya tadi, saya hanya mampu menjawab di dalam hati...

" I like medicine, but I don't love it.....yet."

and hopefully I will. One day.

 
kerana dia; adalah hamba

Little Escape


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismillahirrahmanirrahim..

Attention comes with expectations.
Expectations comes with responsibilities.

and responsibility is quite a scaarrryyyy word. >_<

A short simple escape will do the job.

Wash away the pressures,
Re-new your intention;
and continue your journey!


:)
 
kerana dia; adalah hamba

Dicelah Kesukaran


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments

Bismilllahirrahmanirrahim.

Ada masanya saya kagum (baca : hairan) dengan diri saya sendiri.
Seingat saya, saya adalah antara manusia yang mudah mengalirkan air mata.
Saya adalah antara manusia yang paling mudah melatah dan lari dari situasi yang menyesakkan.
Namun sekali lagi, saya kagum dengan diri saya. Sungguh.
Jauh berbeza dari reaksi lazim saya saat berhadapan dengan kekeliruan, kali ini, bisikan halus dalam diri menyatakan; pastikan air mata itu hanya menitis atas sesuatu yang berbaloi, Ijjlal. 
namun dalam kehairanan itu, hati tetap bersyukur atas perbezaan pemahaman dalam bereaksi pada kekeliruan ini,  lantaran itu-lah yang diperlukan pada saat-saat begini.
Trend

Peperiksaan akhir di IMU kurang lebih 2 bulan sahaja lagi. Ya, sedar tidak sedar saya sudah di semester 5, semester terakhir di IMU Bukit Jalil sebelum melangkah ke Fasa Klinikal. dan perancangan Allah, seperti mengulangi "trend", saat-saat menghadapi peperiksaan besar beginilah datangnya 'peperiksaan' dari sudut lain pula.

AllahuAkbar walau ada masanya terlintas juga pertanyaan "kenapa sekarang" namun hati pantas beristighfar, lantaran terlalu banyak peristiwa lalu yang telah mengajar; bahawa tidak akan ada satu pun dari perancanganNya yang sia-sia.

datang bersamanya tanggungjawab..

Dengan ilmu, maka datanglah tanggungjwab untuk beramal dengannya. Alhamdulillah keberadaan di majlis majlis ilmu membuatkan diri merasa terbantu dalam mengawal urus emosi. Sejujurnya saya sangat sangat sangat bersyukur kerana dipertemukan dengan majlis-majlis ilmu, sebelum Dia datangkan saya dengan ujian. Saya sedar disinilah dan pada waktu inilah tapak ujian sejauh mana ilmu yang telah diteguk sepanjang 8 bulan yang lalu di dalam siri majlis ilmu yang pelbagai mampu saya praktikkan dan zahirkan. Rangkaian zikir yang baru dipelajari dan diterima dari guru menjadi peneman, merawat hati yang terkilan dengan kerenah ciptaanNya.


Video : Istimewanya Taman Syurga, oleh yang dihormati Habib Ali Zainal Abidin Al-Hamid

Diri ini juga rasa terbantu apabila teringat pesan guru guru yang tidak pernah jemu mendidik untuk utamakan cinta Allah dan mahabbah kepada kekasihnya Nabi Muhammad s.a.w

Bahasawanya hanya Allah sebaik-baik Teman.
Bahawasanya hanya Allah tempat berlindung yang bilamana Dia melindungi kita tidak akan ada satu kuasa pun yang mampu menadaingi perlindunganNya.
Bahawasanya Allah mengetahui setiap satu yang ada di setiap lapisan langit tertinggi dan setiap lapisan laut terdalam.
Bahawasanya adalah begitu mudah untuk Allah untuk mengizinkan sesuatu itu berlaku meski seluruh kuasa besar didunia ini menghalang ianya dari berlaku.
Bahawa tiada yang layak dicintai, dikasihi dan didekati melainkan hanya kepada Allah subhanahuwata'ala.. 




Meski sering sahaja di dengari konsep ini namun saat ia lahir dari bibir guru yang kita sayangi, kesannya jauh berbeza. Barangkali atas keikhlasan mereka dan barakah dari para malaikat yang menanugi majlis-majlis ilmu dan mendoakan setiap ahlinya... Ia membawa tenang, dan ia membawa yakin. Dan dari tenang dan yakin itulah lahirnya kematangan dalam mengawal urus emosi. 
...... Berilah kepadaku apa sahaja, kerana aku punya Allah. :)

Kejutan

Apa yang mampu saya katakan, aturan Allah itu penuh dengan kejutan.
dan perlu kita ingat, tak semua kejutan itu menggembirakan, dan dalam masa yang sama tidaklah semua kejutan itu menyedihkan.
Kejutan gembira atau kejutan sedih; selagi mana kita laluinya dengan jiwa kehambaan dan dengan jiwa orang yang berTuhan, 
InsyaAllah pasti akan mendapat ganjaran.


Masih ingat ini?
Life is beautiful, if you want to see the beautiful side of it. :)
.
.
.
.

merasa bertuah dicelah kesukaran,
 
kerana dia; adalah hamba


nota kaki : post ini adalah untuk menggalakkan anda menyertai majlis majlis ilmu. Ia membuka pintu mata dan hati anda kepada optimism dan rasa tawakkal dan kebergantungan dalam dir kepada Allah yang sukar untuk saya gambarkan. :) dan owh ya.. saya masih 'kagum' dengan diri saya. hehe.... x)

Takdir


posted by ~ n.u.u.r ~

No comments


Bismillah.

Takdir kadang kala melucukan meski ia mengelirukan.


....Rahsia Tuhan.

 
 
kerana dia; adalah hamba